MASYA ALLAH … !!!, Inilah Rahsia Mujarab Supaya Doa Cepat Terkabul Yang Justeru Sering Diabaikan ..

Kita sebagai makhluk yang berTuhan iaitu makhluk yang tidak boleh hidup tanpa berkomunikasi dengan Tuhan. Tidak ada satu tempatpun yang boleh kita minta terkecuali memohon kepadaNya. Bagaimana cara kita memohon?

Caranya adalah dengan berdoa. Kita berdoa pada Tuhan dengan maksud memohon sesuatu yang belum kita miliki serta berharap Tuhan mengabulkanya entah dalam masa cepat atau lambat. Sebahagian sumber memang ada yang mengatakan kalau Tuhan tidak pernah menyianyiakan doa kita. Tuhan hanya akan mengabulkan doa kita di saat yang pas.

Di saat dimana kita benar-benar memerlukan realisasi doa itu. Namun, semakin berkembanganya zaman semakin cetek juga lah pemikiran manusia yang kebanyakan hanya ingin meminta tanpa memperhatikan apakah dia telah pantas serta telah benar meminta. Bahawasanya ternyata ada beberapa faktor yang membuat doa kita tidak terkabul, hal itu malah adalah hal sepeleh yang sama sekali tidak kita ingat. Tersebut beberapa rahsia mujarab terkabulnya doa yang justru kita lewatkan.

makanan
Makanan iaitu sesuatu yang kita cari dan kita masukkan dalam badan kita, diproses jadi darah serta daging. Maka dari itu apa yang kita makan bakal menjadi darah daging didalam badan kita. Begitu juga dengan baik buruknya makanan itu. Bila makanan tersebut baik jadi akan menjadi darah daging jadi hal yang baik juga. Tetapi bila makanan itu buruk jadi bakal menjadi darah daging jadi yang jelek juga di dalam badan kita. Kebaikan dan keburukan makanan tidak dinilai dari rasa serta penampilannya, namun dari bagaimana makanan itu berasal, bagaimana kita mendapatkan makanan itu. dengan cara halal kah atau dengan cara haram kah?

Satu hadist nabi yang diriwayatkan oleh HR. Tabrani mengatakan bahawa dahulu Sa’ad Bin Ai Waqas pernah meminta baginda rosullullah untuk mendoakannya supaya selekasnya di kabulkan. Jadi dan merta baginda menjawab, “hai Sa’ad perbaikilah makanan mu maka pasti doamu akan di kabulkan. Sesungguhnya orang yang sudah memasukan makanan haram kepada tubuhnya jadi doanya tidak akan diterima selama 40 hari”. Tidak hanya itu saja satu riwayat serta sumber yang menjelaskan serta menunjukan bukti kalau makanan sering kali kita lupakan sebelum kita berdoa.
Satu kisah ada seorang ulama di arab yang setiap doanya selalu dikabulkan oleh Allah. Satu hari ulama itu pergi ke bandar untuk membeli kurma, ketika penjual kurma sedang melayaninya serta menimbang kurmanya, dia lihat ada satu kurma yang terletak di dekat timbangan. Dia juga mengambil serta memakan kurma itu kerana menduga kalau kurma itu iaitu kurma miliknya yang jatuh waktu sistem penimbangan.

Menjelang beberapa hari selepas kejadian itu, dia tidak merasakan ada perubahan hanya satu ketika ketika dia tengah berzikir ada dibelakangnya suarasuara ghaib yang sedang bercakap-cakap membicarakan dia. “Kau lihat, lelaki tua itu? Dia iaitu lelaki yang dulunya selalu dikabulkan doadoanya oleh Allah, tetapi sekarang doadoanya tidak akan dikabulkan selama 40 hari kerana dia sudah memakan sesutu yang bukanlah haknya”.

Mendengar perbualan itu, lelaki alim itu akan bingung serta mengingatingat makanan apakah yang sekiranya sudah masuk dalam kerongkongannya yang bukanlah haknya. Jadi dia ingat akan kejadian buah kurma itu. Sehingga setelah itu lelaki ini akan kembali ke bandar serta mencari peniaga kurma yang dulu. Malangnya sesampai di sana peniaga kurma sudah bertukar, bukan lagi orang yang dulu melayaninya. Begitu dia meminta penjelasan baru tahulah dia bila peniaga kurma yang dulu telah meninggal serta masa ini anaknya yang menyambung. Maka diapun segera menceritakan perihal yang menimpa dianya, sang anak memaafkan dan mengikhlaskan kurma itu.

Tetapi ternyata pakar waris dari peniaga kurma itu bukan hanya satu orang tetapi 7 orang, jadi pergilah lelaki alim itu menemui satu persatu ahli waris sang peniaga kurma. Setelah lengkap semua ahli waris memaafkan serta mengikhlaskan beliau kelihatan lega. Sambil menuju perjalanan pulang terdengarlah kembali perbualan ghaib dibelakangnya “lihatlah .. dialah lelaki alim yang kemarin doadoanya tidak dikabulkan oleh Allah, tetapi saat ini Allah telah mengabulkan doanya”.

Pelajaran Dari Kepentingan Makanan Halal Pada Doa Kita Lihat kisah yang tidak mainmain diatas pastinya kita mesti sedar. Kalau benar adanya kalau makanan iaitu faktor penyebab tidak terkabulnya doa yang sering kita meremehkan. Terlebih manusia saat ini banyak yang menganggap semua remeh. Apa yang ada di meja makan akan dimakan kerana menganggap sesiapa yang memiliki tentu akan mengikhlaskannya. Padahal tidak seharusnya kita menarik kesimpulan seperti itu. Pada kenyataanyaihklas iaitu perkara yang tidak mudah. Dan jika seorang tidak mengikhlaskan akan apa yang telah masuk dalam tubuh kita jadi telah masuk dalam hitungan makanan haram. Maka dari itu sebaiknya kita berhati-hati dalam memberi perhatian kepada makanan yang masuk kerana boleh menjadi rahsia mujarab terkabulnya doa yang justru kita lewatkan.

Leave a Reply